Senin, 30 Maret 2009

Hidup Layaknya Arung Jeram


Ni Foto yang tari janjikan..heheh..
Hidup itu kayak bermain rafting, adakalanya datar, tenang tapi membosankan, terkadang kita lupa bahwa ujian selalu menghadang didepan kita. ketika kita masuk pada fase dimana kita dihempaskan, tergoncang dan dipermainkan kita tinggal memilih mau pasrah, berhenti atau berusaha memenangkan dan melewati ujian itu dengan cara yang benar.

terkadang kita jatuh..ntah itu karena kita teledor atau karena kita dijatuhkan oleh pihak lain, kita tinggal memilih tetep terpuruk atau kita akan berusaha dengan sekuat tenaga untuk bangkit lagi. dan mencoba lebih ekstra hati2 kemudian sepanjang hidup kita akan dipenuhi ketegangan karena trauma yang gak penting...atau kita akan menikmati ketegangan-ketegangan selanjutnya dengan santai dan penuh semangat sebab kita telah memiliki trik dan tips untuk melewati rintangan tersebut, karena kita berguru pada ahlinya.

semua kembali pada keinginan kita..percayalah bahwa sebenarnya musuh terbesar kita adalah ego dan ketakutan dalam diri kita sendiri.



15 komentar:

Fitriyani mengatakan...

Pertamax....
mhuahuaaa....
baca dolo, baru komeng.. >:)

Bukan siapa siapa mengatakan...

wkwkwkwk.... ini bukan baca dulu baru komenk.. tapi komenk dulu baru baca....
wahh.. jadi ingatt.. lautt.. (klu liat air banyak...) jadi pengen mancing....
huwakakakka
salam devil juga ahh.. >:)

Fitriyani mengatakan...

Kalo gw bilang, hidup itu ibarat makan...
lo mao makan yg lo masak sendiri dr mentah ampe siap dihidangin di meja makan, ato lo mao makan yg cepat saji, yg smuanya da disiapin ama orang laen, lo tinggal berkorban dikit dan smuanya dianter lngsng, ehhmm....sama aja kek anak yg masa depannya da diatur ama orangtuanya, mo jd apa, carany gmn, mulai dr mn, tanpa harus banyak bertindak, pokoke...slama masi ad bonyok, smua gampang...

trus masalah selera...lo mao nyobain setiap jenis makanan yg ada dgn resiko lo ga bakal suka, ato lo cukup puas dengan menu yg biasa lo makan slama ini, tanpa mao nyoba menu2 laennya dan cukup seneng dengerin crita orang ttg tu makanan, mhuahuaa...

dan ga lupa ttg rasa... pasti smuanya pernah makan makanan yg ternyata rasanya ga sesuai ama yg diharapin..nah, kalo udah bgini, kelanjutannya tergantung ama lo lg...mo maki2 si waitressnya, mo lngsng minta ganti ama yg lbh enak, mo makan smuanya cuma utk skali tu aja, ato mo masukin kritik saran di boxnya... intinya si..disini bs kliatan seberapa cermatnya lo bs hadepin persoalan itu..

Nah..satu lg neh... masalah harga....ada yg makanan enak dan hrg mahal, ad juga yg hrgnya murah dan makanannya ga enak (ini yg orang bilang hrg ga bo'ong :p ), ato ad jg makanan yg emank mahal, dan ga enak pula (ini sih sial namanya kalo makan makanan model gini >:) ), ad jg yg hrgnya murah, tp makanannya jg enak, .... smuanya tergantung kebutuhan, kemampuan, dan kenyamanan lo...harusnya si ga ad yg bs ngatur2 lo dlm hal ini...

The last...kudu cari makanan yg halal dan bersih, dimulai dgn do'a dan diakhiri dgn do'a... yaa....ini masalah ama Sang Pencipta...kalo udah dimulai dengan do'a, jalanin sesuatu sesuai pentujuk-Nya, dan diakhiri dgn ucapan syukur..

Endingnya...kenyang deh, mhuahuaua....

Seti@wan Dirgant@Ra mengatakan...

Emang benner saya sependapat deh ama tary .....dalam mengarungi kehidupan ini seperti halnya rafting, kita sering terbawa ke jalan yang tak tentu arahnya. Dosa demi dosa sering dijalani tanpa rasa bersalah sama sekali. Padahal kunci kehidupan pada dasarnya ada ditangan kita sama halnya dengan dayung yang kita pegang. Tetapi sering kita bertanya dalam hati mengapa sampai saat ini merasa belum ada hasil? Saya terkadang merasa apa yang telah saya perjuangkan selama ini pada akhirnya tidak berguna sama sekali. Semua pasti ada hikmah nya. apabila kita mengerti kunci kehidupan, PASTI tidak akan merasa gundah, apalagi bersedih. Kunci Kehidupan kalau dilihat secara sekilas, memang sederhana, tetapi mempunyai kaitan yang luas sekali, seluas samudera dan sederas air yang bisa menjungkirbalikkan kita bila sementara rafting.

boykesn mengatakan...

yah, saya setuju dengan istilah itu....cuman memang tak sepenuhnya kita mampu dan berani..
Atau berarum jeram ke Bali aja...he..he..
kapan lagi mampir-mampir...ke Bali...?

bunda lina mengatakan...

berat dan ringan cobaan dalam hidup, tergantung cara kita menerimanya..

pengalaman yang menarik..dan yg lebih menarik tentunya bisa mengambil makna dari pengalaman itu

:)

S.A mengatakan...

hidup itu persoalan pilihan, ketika ada curaman dan enggel jeram yang rumit berbahaya namun menjanjikan sebuah harpan apakah itu layak diperjuangkan dan di nikmati?

Mentari mengatakan...

@ firiyani : hehehe kelakuaan...
@ Bukan siapa2 : kelakuan jugaa..hikz..kompak amat
@ Fitriyani : hidup ibarat makanan..kreatif jg..lo makin pintar sekarang hehehe..tapi kok kayak pilosofi cari jodoh ya?! hakakaka..gw dukung resolusi lo feet..as better as well hehehe
@ Setiawan Dirgantara : wew..daleem nih bang..selagi kita telah usahakan semaksimal mungkin, kita gak akan pernah menyesali keputusan yang terjadi bang..kia gak tahu Tuhan telah menyiapakan apa dibalik ini semua..jd semangat ya bang..tetap berada disekeliling orang-orang positif.

Mentari mengatakan...

@ Boykesn : iya mas kita pasti akan bisa merasakan bagaimana adrenalin kita dipacu mengahdapi ketegangan2..yang mengasyikkan jika kita brani dan percaya diri..
kalo ke Bali lagi tari mo coba Paraseling
huhuhu...impian yg belum terwujud.

@Bunda Lina : iya bund selagi kita hidup selalu saja ada tantangan dan rintangan layaknya rafting sekarang bagaimna kita membuat hidup yang udah ribet ini menjadi lebih mudah dan asyik.

@ Seno Aji : layaak banget..bahkan sangat menantang dan asyik bgt hehehe asal kita nikmatinya dengan rasa syukur dan bekal ilmu yang cukup serta sikap hidup yang positif

BIG SUGENG mengatakan...

Yaa hidup itu penuh tantangan, cobaan dan penuh suka dan duka, tapi mengasyikkan

utap mengatakan...

bagi gue hidup itu tantangan, pelajaran yg harus dimengerti dan disyukuri,
(sok tau)

waah liat fotonya jadi pengen maen arung jeram tapi gak kesampean T_T

abang mengatakan...

Living of Legacy ..
Hidup itu akan bermakna tergantung dari apa yang kita wariskan ...kebaikan2 kah warisan kita atau sebaliknya ..?

*Good posting ... salam

Mentari mengatakan...

@ Big Sugeng : setuju Mr. Big

@ Utap : hakakakaka. .nyante aza tap, laen kali kita rafting bareng yak. . .

@ Abang : "Gajah mati meninggalkan gading. . . " hehehe abang TOP deh. . .

Pambajeng "Broer" Argaputra mengatakan...

Fotona cuma dua.... Mana gak ada yg pas kecebur lagi!

Mentari mengatakan...

@ Broer : ya gak adalaah..kalo rafting gak boleh bawa cam krn bisa rusak kena air. ni jg yg ambil fotox..petugas foto progox sendiri yg dah siap dibeberapa tempat jd gak bisa pesen pose, mereka yg nentuin. gitu bro